KESADARAN TUMBUH BERTAHAP

Meditasi pertama adalah untuk memisahkan dirimu dari badan atau tubuh. Lalu perlahan-lahan ketika engkau sudah terbiasa, sudah mahir mengamati badanmu, mulailah mengamati pikiranmu (thoughts) yang terus menerus berlangsung di dalam bathin (mind). Tapi pertama-tama amatilah badan, karena badan sifatya kasar, lebih mudah untuk diamati, tidak membutuhkan terlalu banyak kesadaran. Begitu engkau mahir mengamati tubuh, lalu mulai dengan mengamati bathin (pikiran/mental).

Apa pun yang bisa diamati menjadi terpisah dari dirimu. Apa pun yang dapat engkau saksikan, engkau bukanlah itu. Engkau adalah kesadaran yang menyaksikan. Yang disaksikan adalah objek, engkau adalah sang subyek. Sang badan dan juga bathin (pikiran/mental) tetap jauh ketika enggkau menjadi sebagai penyaksi. Sesegera itu engkau ada disitu dikeadaan itu, tanpa badan, tanpa pikiran, sebagai suatu kesadaran yang murni, suatu kemurnian, suatu kepolosan, bagai sebuah cermin.

Dalam kepolosan ini, untuk pertama kalinya engkau mengetahui siapa dirimu. Dalam kemurnian ini, untuk pertama kalinya segala sesuatu ini menjadi hidup,kehidupan. Untuk pertama kalinya engkau benar-benar ada. Sebelum hal ini terjadi, engkau benar-benar tertidur dan bermimpi, sekarang adalah dirimu yang sejati, sebenar-benarnya dirimu. Dan ketika engkau adalah sebenar-benarnya engkau, dirimu yang sejati, tidak lagi ada kematian. Dan engkau tahu engkau akan menyaksikan kematian (badan)mu juga.

Seseorang yang telah mampu menyaksikan kehidupan juga akan mampu menyaksikan kematian. Karena kematian bukanlah akhir dari kehidupan. Kematian adalah puncak dari kehidupan. Puncak utama yang tertinggi dari kehidupan. Kehidupan mencapai puncaknya di kematian. Karena engkau ketakutan, engkau melewatkan puncak itu. Jika engkau tidak ketakutan, kematian akan menjadi puncak orgasme tertinggi dari kehidupan.

Diterbitkan oleh Ni Made Adnyani

Aku suka Menulis, aktifitas Mengajar dan Yoga

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: