Renungan Gibran: Cinta Keluarga ada Pamrih , Cinta Tuhan hubungan Dagang, Praktekkan Kasih Cintai Tetangga!

Mengukur kasih, sulit nih yaa

Gita Kehidupan Sepasang Pejalan

buku kahlil gibran

Cover Buku ABC Kahlil Gibran

“Cinta anda terhadap keluarga masih ada pamrihnya, sehingga belum bisa disebut ‘kasih’. Dengan anggota keluarga, cinta dan kewajiban bercampur-aduk. Lalu, cinta terhadap mereka yang jauh dari anda bisa disebabkan oleh rasa ‘rindu’. Karena jauh, anda mengingat mereka. Kalau bertemu, bisa-bisa berantem. Itupun belum ‘kasih’.

“Kemudian hubungan anda dengan Tuhan disebut cinta pun belum tepat, karena warna ‘takut’ yang begitu kental. Kebanyakan orang tidak mencintai Tuhan. Mereka takut akan ‘hukuman-Nya’. Takut akan api neraka atau berharap bisa masuk sorga. Hubungan seperti itu tak lebih daripada hubungan dagang. Anda belum mencintai Tuhan!

“ Itu sebabnya Gibran menganjurkan, ‘Cobalah dengan tetanggamu.’ Anda tidak serumah dengan dia, tetapi juga tidak jauh dengan dia. Dekat, tapi jauh. Jauh, tapi dekat. Dan, mencintai seorang tetangga sungguh sulit! Kahlil Gibran justru menjadikan ‘cinta dan simpati terhadap tetangga’ sebagai tolok ukur sederhana mengenai ‘kasih’ anda.

“Ia tidak bicara tentang ‘bantuan’. Ia tidak bicara…

Lihat pos aslinya 231 kata lagi

Iklan

Tentang Ni Made Adnyani

Aku suka Menulis, aktifitas Mengajar dan Yoga
Pos ini dipublikasikan di My Life Note. Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s