Arsip Kategori: My Life Note

sebuah catatan kehidupanku dengan segala warnanya

Catatan Senin yang Indah

liburan sudah berakhir dan tiba saatnya untuk masuk sekolah lagii… wajah bersemangat itu terlihat pada siswa siswi dan juga para Guru. seperti kebiasaan setiap tahunnya, sekolah kami selalu mengadakan acara Halal Bi Halal, bersalam salaman antara siswa dan Guru, siswa dan siswa maupun Guru dan Guru. ini adalah moment pembentukan karakter. moment yang hebat. karena saat inilah kita harus menjadi nol kembali, memaafkan dan melupakan semua kejadian dalam bentuk gesekan dan sesuatu yang tidak Nyaman. karena itu, ini adalah momentum untuk merefleksikan diri bagaimana menjadi lebih baik kedepannya…

setelah acara halal bi halal itu, hari ini kami belum dapat melakukan proses belajar mengajar dengan baik karena ada rencana pembangunan ulang gedung sekolah, dan tentu saja ruang Guru yang menjadi target lahan untuk dibanguni bangunan baru harus dirobohkan. konsekuensi dari perobohan gedung itu adalah, ruang guru dipindahkan. proses pemindahan ini menguras banyak tenaga dan pikiran. seluruh siswa dilibatkan dalam “moving” ini

aku terkesan dengan anak anakku XE, aku bangga pada kalian, aku jatuh cinta pada semangat dan empati anak anak padaku. aku tidak berlebihan, ini terjadi, sejak hari sabtu, 25 agustus 2012 kemaren mereka sudah membantuku untuk pindahan. mereka bekerja tanpa Pamrih.

teruntuk anandaku di XE, anandaku XF 2011/2012, anandaku di OSIS, aku berterimakasih yang setulusnya padamu. terimakasih atas segala pengorbanan waktu dan tenagamu. ibu tidak dapat memberikan apapun kecuali doa dan restu semoga proses pembelajaran kalian berjalan mulus sampai tingkat yang kamu inginkan.

hal yang paling penting bagimu anakku adalah bekerja tanpa mengeluh, dalam kondisi ini, kita tidak bisa mempertanyakan keadilan, dimana keadilan? keadilan tidak ada, sebab ketika kalian bolak balik angkat barang, sebagian besar teman temanmu telah pulang, jikapun ada, mereka hanya menonton apa yang engkau kerjakan. itulah sebagian besar sifat manusia. mereka lupa menggunakan rasa, empati, ringan tangan dan ringan hati. jika mereka menggunakan rasa dan empatinya, mereka tidak akan berdiam diri melihat teman temannya sibuk.

sebagai seorang pendidik, ibu tidak pernah menyuruh ananda tanpa ibu terlibat untuk memberi contoh, ibu berupaya untuk terlibat langsung untuk membantu yang meskipun ibu sendiri sudah menyelesaikan bagian ibu pada sabtu lalu.

ohh…

Kali ini, aku setuju dengan beberapa pendapat pakar pendidikan, bahwa pendidikan telah gagal. pendidikan telah membawa anak anak cerdas dan memiliki intelektual yang tinggi tapi kosong dalam Buddhi, kosong dalam rasa, empati dan tanggung jawab.inilah kondisinya, kini inilah tanggung jawabku sebagai pendidik, aku tidak ingin hanya mengajar, aku ingin mendidik. sejujurnya, aku berlinang air mata menulis ini, bukan karena hal hal atau perbuatan orang lain terhadapku, sebab aku merasa orang lain tidak pernah menyakitiku… tetapi karena kegagalan mengajarku. aku tidak melihat cinta di hati mereka yang dengan sangat ringan meninggalkan sekolah tanpa beban sementara proses moving sedang berjalan.

ohh…

untunglah ananda yang masih memiliki cinta yang besar masih siap membantu dengan hati yang gembira. terimakasih telah menyemangatiku nak…

inilah perenunganku…

jangan menunggu orang lain untuk berubah, berubahlah dari diri sendiri

upayakan untuk tidak melihat kekurangan orang lain, lihatlah kebaikannya saja.

salam peace, Love and Harmony

warm Regard…

Impianku

setiap orang memiliki impian dalam kehidupannya, tanpa itu seseorang akan menjadi tak bersemangat, target dan upaya seseorang bergantung pada seberapa besar mimpinya.

aku mengawali aktifitas mengajar dan berkecipung di dunia pendidikan sejak aku mulai lulus dari bangku kuliah. aku sebetulnya tdk menyadari bakatku tentang mengajar, aku hanya menyukai kemampuanku tampil di publik, berbicara dan cuap cuap. ternyata kemampuan ini sangat membantu dalam profesiku sebagai pendidik. sebagai seorang pendidik, aku harus mengembangkan keilmuan yang kumiliki karena itu aku tidak dapat lepas dari aktifitas membaca dan menulis.

karena itu, sejak lama aku sangat menginginkan menjadi seorang penulis. bagiku, menulis merupakan sebuah seni, tanpa itu, tulisan tidak akan berjiwa. untuk dapat menulis dengan baik, aku mengerti bahwa harus dimulai dengan menulis tentang hal – hal yang ringan dan menyenangkan. setelah beberapa kali menulis, ternyata menulis itu mengasikkan dan membuatku ketagihan. setiap ada ide yang melintas, aku selalu ingin menuangkannya, sebab setelah menuangkannya, kurasakan sesuatu yangf “PLONG” atau sangat rilek. sehingga hal ini merupakan salah satu cara untuk melepaskan stress sehingga dapat hidup dengan tingkat stress yang minim atau “unstressing”.

karena aku sangat concern dengan menulis, mengajar dan aktifitas Yoga, aku ingin memiliki sebuah ashram yang kukelola sendiri, sekaligus aku juga tenaga pengajarnya. ashram yang kuimpikan adalah sebuah ashram yang dapat di akses oleh kaum muda maupun tua renta. dimasa tuaku, aku menginginkan melakukan pengabdian pada siapapun yang bersedia datang ke ashramku. aku ingin mengajar vedanta setiap pagi, mengajarkan Yoga. dalam ashram itu, aaku menginginkan ada kelas yoga secara khusus.

dalam hal pengelolaannya aku juga ingin merawat sendiri, membersihkannya sendiri dan mendesign sendiri ashram itu. aku ingin mempraktekkan cara hidup Rsi yag dikemas secara inimalis. modern tapi sederhana.

Om Sang Keberadaan, seoga Engkau memberkatiku

Salam Hangat

Bhuana Agung

Buana agung adalah sebutan untuk alam semesta ini, selurh galaksi Bima Sakti. Susunan tata surya dg pusatnya pada matahari. Hukum rta yang mengatur alam semesta ini dlm ilmu pengetahuan modern dikenal sebagai medan energi. Hukum rta adalah hukum yang abadi. Hukum yg tdk diciptakan dan tidak dapat dimusnahkan. Cara kerja yang sama juga terjadi pada medan energi. Energi tdk dpt diciptakan dan dimusnahkan hanya dapat dirubah bentuknya.
Alam semesta ini memiliki komponen yg sama dg manusia. Sebagai contoh, indra pendengaran. Manusia memiliki indra pendengaran dg alat berupa telinga. Telinga tidak dapat berfungsi tanpa indra pendengaran. saya merasakan kesedihan ketika saya mendengar keluarga saya yg jauh meninggal. Sebaliknya sy tdk merasakan kesedihan ktika tsk ada pemicu luaran atau tdk ada informasi yg masuk ke indra pendengaran saya.
Alam semesta juga memiliki indra pendengaran. Memiliki sabda atau suara. Suara alam, suara angin, suara air mengalir.
Alam semesta ini bergetar, kitapun bergetar. Kehidupan kita ada diwilayah getaran.
Hari ini menjelaskan tentang Bhuana Agung dan inilah perenunganku.
Aku merasakan kecil setelah mencoba melihat alam ini.
Jadikan aku orang yang selalu bersyukur. Terimakasih kehidupan.
I love my life.
No matter it is good or bad. Everything is a manifestation of GOd. I know God always with Me. Thanks for yesterday, today, tommorrow and forever. Have a nice Monday…..

UPAVASA RAMADHAN UNTUK MENYAMBUT GALUNGAN

Puasa berasal dari kata upavasa, yaitu upa dan isha, upa artinya dekat dan  isha dlm kitab isha upanisad berarti Tuhan. Sehingga upavasa berarti upaya utk selalu dekat dengan Yang Maha Kuasa, upaya untuk merasakan kehadirann-Nya melalui upaya utk selalu mengingatnya. Sehingga upavasa adalah mengingat Tuhan sehingga kita lupa hal lain, tidak hanya lupa makan, tetapi lupa segala sesuatu tentang dunia ini dan terhanyut dalam keindahan bersama-Nya.
Bagi umat muslim, memaknai upavasa dengan mengikuti apa yang dilakukan oleh Nabi Muhammad, yaitu berpuasa 1 bulan penuh dan disebut Ramadhan. Ramadhan berasal dari kata Rama dan Dhan. Rama adalah nama salah satu avatara dalam agama Hindu yang berarti Ia yang bersemayam didalam diri semua mahkluk. sedangkan kata dhan berasal dari kata dhyana dalam astangga yoga yang berarti pemusatan pikiran sehingga Ramadhan berarti memusatkan pikiran pada perwujudan Ia Yang Bersemayam di dLm Diri semua mahkluk. Atau secara sederhana, Ramadhan berarti pemusatan pikiran kepada Rama.
Bagaimana umat Hindu nusantara ini  melakukan puasa Ramadhan?
Umat hindu nusantara mengenal perayaan Galungan yang perayaannya dilaksanakan selama hampir 1 bulan penuh menurut perhitungan kalender saka, yaitu 25 hari sebelum Galungan dan 35 hari setelah Galungan. Perayaan ini dimulai dengan tumpek wariga, disebut juga tumpek bubuh dan berakhir pada Budha kliwon pahang. Pada hari Tumpek Wariga umat hindu melakukan upavasa untuk mengingat Shankara, sang penguasa tumbuh tumbuhan. Umat hindu memusatkan pikiran pada Ia yang bersemayam dalam semua mahkluk, ia yang berkuasa atas tumbuh tumbuhan. Sadhana ini dilakukan selama 19 hari, dan merupakan sadhana yang terpanjang. Ini dapat dipahami karena usaha untuk menumbuhkan sesuatu (tumbuhan) maupun pertumbuhan jiwa secara rohani membutuhkan waktu. Pemusatan pikiran, upavasa kepada shankara (Ia yang bersemayam dalam tumbuh tumbuhan sehingga tumbuhan dapat tumbuh dengan subur) dilakukan lebih panjang, usaha ini merupakan usaha untuk menumbuhkan kesadaran rohani, spiritualitas dan sifat2 daiwi sampad.
Selanjutnya umat hindu memusatkan pikirannya kepada Ia yang Bersemayam di tubuh alam semesta ini dengan melakukan upaya dekat (upavasa) kepada jiwa alam semesta, jiwa Bhuana Agung ini. Hal ini dilakukan dengan perayaan yang disebut dengan Sugihan Jawa. Sugihan jawa berarti menyucikan alam luar, atau menyucikan alam semesta ini. Upaya dekat (upavasa) kepada alam semesta ini dilakukan dalam 1 hari penuh. Selanjutnya keesokan harinya dilakukan hal yang sama ke dalam diri yang disebut dengan sugihan bali. Sugihan bali berarti menyucikan diri sehingga Ia yang bersemayam di dLm diri dapat bangkit dan memandu jiwa dlm perjalanannya. Upavasa inipun dilakukan dalam waktu 2 hari
Selanjutnya dilakukan upaya untuk menarik diri dari pengaruh obyek obyek indriawi yang dapat mengganggu kekhusukan upavasa, hari ini disebut dengan penyekeban dari kata nyekeb yang artinya mengeram, menahan diri agar memiliki jiwa yang matang. Itulah sebabnya mengapa umat hindu melakukan penyekeban terhadap buah2an yang belum matang. Jika telah matang, masak maka buah2an akan manis. Demikian juga jiwa manusia, upaya menahan diri akan membuahkan sesuatu yang manis yaitu kebahagiaan. Upavasa ini dilakukan selama 1 hari. Pada hari ini disebut sebagai hari turunnya sang kala tiga wisesa. Oleh karenanya pengendalian diri dilakukan lebih ketat.
Selanjutnya dilakukan penyajaan, ini adalah waktu bagi umat hindu untuk membuat kue, untuk digunakan dalam persembahan. Secara filosofis, pada hari ini umat hindu melakukan usaha memilah sifat2 manusia. Upavasa/pemusatan diri kepda Tuhan dilakukan agar diberikan kemampuan untuk memilah mana sifat daiwi sampad dan asuri sampad. Upavasa ini dilakukan selama 1 hari.
Selanjutnya setelah memilah dan memilih sifat2 tersebut, kemudian pada hari penampahan, umat hindu mempersiapkan diri untuk menampah (Memenggal, memotong) sifat2 tdk baik, ego didalam dirinya sehingga siap menjadi seseorg yang bersih dan siap utk merayakan kemenangan pada saat Galungan. Upavasa ini dilakukan selama 1 hari penuh. Selanjutnya pada keesokan harinya, umat hindu merayakan Galungan sebagai hari kemenangan Dharma atas Adharma, kemenangan kebaikan atas ketidakbaikan. Karena itu, Galungan disebut sebagai hari pawedalan jagat atau hari kelahiran alam semesta. Wedal berarti lahir.
Menurut hemat saya, Galungan serupa dengan Idul Fitri, hari yang suci. Hari dimana kemenangan dirayakan.
Satyam eva jayate.
Demikian perenunganku, upavasa bukanlah sekedar tdk makan, atau hanya memindahkan jam makan, tanpa memberi pemaknaan terhadap apa yang dilakukan, melainkan adalah upaya untuk menjadi sadar terhadap Tuhan yang bersemayam didLm diri. Upaya untuk mengingat Ia yang bersemayam di dLm Diri.