SRIMAD BHAGAVATHAM : DHURVA CHARITRAM, MENGUBAH LUKA MENJADI KASIH

Oṁ Saha nāvavatu; saha nau bhunaktu:

Saha vīryam karavāvahai;

Tejasvi nāvadhītamastu;

Mā vidviṣāvahai.

Oṁ Shāntiḥ, Shāntiḥ, Shāntiḥ

Krishna Yajurveda Taittiriya Upanishad (2.2.2)

 

(Semoga Hyang Tunggal senantiasa melindungi kita; menjernihkan pikiran kita: semoga kita dapat berkarya bersama, belajar bersama dengan penuh semangat; semoga apa yang kita pelajari mencerahkan dan tidak menyebabkan permusuhan; Damailah hatiku, damailah hatimu, damailah kita semua.)

dhruva-vishnu-and-garuda-thumb

Raja Uttanapadan adalah putra dari Swayambhuva Manu. Dia memiliki dua istri bernama Suniti dan Suruchi. Suniti sangat bijaksana dan penuh dengan kebaikan sedangkan Suruchi adalah permaisuri kesayangan raja. Suniti memiliki putra bernama Dhurvan dan Suruchi memiliki putra bernama Uttaman.

Suatu hari Dhurvan yang baru berusia lima tahun berlari ke istana raja. Dia melihat Uttaman bermain di pangkuan raja. Ratu Suruchi berdiri di samping raja mengagumi anaknya Uttaman. Dhurvan juga menginginkan untuk dapat duduk di pangkuan ayahnya. Dia bergegas naik ke pangkuan ayahnya dan berkata “’Biarkan aku duduk di pangkuan Anda juga!

‘Berhenti!’ Ratu Suruchi memerintahkan. “Anda tidak memiliki kualifikasi untuk duduk di pangkuan Raja!” Katanya sambil menyeret Dhurvan ke bawah.

Raja melihat kesedihan di wajah Dhurvan, tetapi masih menahan diri untuk membelanya karena dia tidak ingin berdebat dengan istrinya.

Ratu Suruchi berkata : “Anda hanya bisa duduk di pangkuan raja jika Anda anakku! Pergi ke hutan, bertapa  kepada Tuhan dan mencari anugerah untuk mengambil kelahiran sebagai anakku”

Dhurvan merasa marah dan terhina. Dia merasa sedih, bahkan ayahnya tidak membelanya. Dia berlari untuk menemui ibunya Suniti dengan air mata berlinang. Suniti mengangkat Dhurvan ke pangkuannya dan menghiburnya.

Ibu Suniti berkata : “Ibu tiri Anda benar,” katanya sambil mengguncang anak dalam pelukannya. “Kau harus pergi ke hutan untuk bertapa  pada Tuhan tetapi mengabaikan bagian kedua dari sarannya. Jika Tuhan senang denganmu dan muncul di depanmu, kamu bisa bermain di pangkuan Tuhan, lalu apakah kamu masih memiliki kebutuhan untuk lahir kembali sebagai anak Suruchi agar dapat bermain di pangkuan raja? Bila kamu telah memperoleh Tuhan sendiri, tidak perlu bagimu untuk mencari kasih sayang dari ayahmu. ”

Dengan demikian, Suniti menyuruh anaknya ke hutan. Dhurvan yang baru berusia lima tahun berjalan ke hutan dengan tekad yang kuat. Raja khawatir ketika mendengar tentang perjalanan anaknya ke hutan tetapi Ia tidak menghentikannya.

Dewa Wisnu melihat Dhurvan berjalan menuju hutan. Tuhan memandang Dhurvan dengan belas kasih dan meminta Rsi Narada untuk mencegah Dhurvan bertapa  di hutan.

Dhurvan bertemu dengan Rsi Narada. Rsi Narada berkata “Mau Kemana anakku? Apakah semua orang di rumah baik-baik saja? Bagaimana dengan orangtuamu? Mengapa kamu marah?” sebelumnya Dhurvan telah banyak belajar dari Para Rsi yang mengunjungi istana untuk menyampaikan Dharma. Dhurvan menjawab : ‘Terimalah hormat saya, “kata Dhurvan. “Hal ini tidak perlu saya memberitahukan Anda tentang apa-apa karena Anda sudah mengetahui tentang segala sesuatu.”

Narada menjawab :  ‘Ya, Saya mengetahui tentang segala sesuatu seperti yang Anda katakan, “kata Rsi Narada. ‘Kembali ke rumah. Saya akan berbicara dengan ayahmu dan memintanya untuk memperlakukanmu dengan baik. Ibumu akan membuat makanan yang lezat untukmu karena dia akan sangat senang kamu berada di rumah yang aman dan sehat. Rsi Narada ingin menguji tekad Dhurvan untuk bertapa dan mencapai Tuhan.

“Saya tidak lagi tertarik pada mainan atau makanan. Yang saya inginkan adalah untuk mendapatkan kasih karunia Tuhan. ‘

‘Saya setuju dengan Anda, tapi itu tidak benar untuk meninggalkan rumah tanpa persetujuan dari orang tuamu.’

Ibu tiri yang menyuruh saya untuk bertapa dan mencari Tuhan. Ibu saya sendiri setuju dengan dia dan ayah saya tidak keberatan. Saya punya izin mereka untuk melanjutkan perjalanan ini!’

Nak, lupakan kemarahan dan penghinaanmu. Kembalilah pada ayahmu. kamuseorang anak dan kamu tidak perlu merasa malu. Anak-anak dan seorang Yogi adalah sama karena mereka tidak perlu merasa malu, “kata Rsi

Dhurvan bersujud kepada Rsi Narada dan berkata, ‘tolong jangan meminta saya untuk kembali! Saya ingin bertemu Tuhan. Mohon menunjukkan saya jalan untuk mendapatkan kasih karunia Tuhan. Aku tidak akan bertemu Tuhan, jika engkau tidak memberkatiku. Jangan tinggalkan aku tapi tunjukkan jalan untuk mencapai kaki Tuhan dengan mudah. ”

Merasa senang dengan tekad Dhurvan, Rsi Narada memberikan Dhurvan Mantram Dwadakshari. ‘Carilah tempat yang damai di hutan dan bertapalah dengan mengucapkan “Om namo Bhagavate Vâsudevâya'”. Tuhan akan muncul di depanmu memakai mahkota tinggi dihiasi dengan permata paling berharga, mengenakan sutra kuning, Dia akan mengenakan karangan bunga besar terdiri dari melati segar, kelopak mawar, kelopak bunga teratai, Spanyol Cherry (Magizham poo), Screwpine (Thazham poo), Ylang Ylang (manoranjitham), India Magnolia (shenbagappoo) dan kemangi suci (Tulasi), Dia akan memakai ornamen yang indah, kalung, ikat pinggang emas, kalung dan gelang. Pakaian kuning akan pujian kulit hitam yang cantik. Dia akan memegang chakra Sudarsana, terompet kerang-Nya, gada dan bunga Lotus di masing-masing empat tangan-Nya sebagai ornamen. Visualisasikan bentuk Tuhan dan lantunkan Mantra tersebut.

Rsi Narada kemudian meninggalkannya dan pergi untuk bertemu dengan Raja Uttanapada memastikan bahwa raja tidak mengirim anak buahnya untuk memanggil Dhurvan kembali ke istana. Rsi Narada ingin Dhurvan berhasil dengan tapanya.

Raja Uttanapada menyambut Sang Rsi.

‘Apakah semuanya baik-baik saja? Anda tampaknya tertekan? “Tanya Rsi Narada.

“Putraku berusia lima tahun telah pergi. Ibunya memberitahu saya bahwa dia telah pergi ke hutan. Saya merasa khawatir. Satu-satunya hal yang Dhurvan inginkan adalah untuk duduk di pangkuanku tetapi Ratu Suruchi mencegahnya.  Aku melihat kesedihan di wajah Dhurvan ketika aku tidak membelanya. Itulah terakhir kali saya melihat anak saya! Akankah saya melihat anak saya lagi? Di mana saya harus mencari dia?

“Jangan khawatir. Anda tidak menghargai Dhurvan ketika ia berada di sini tetapi Anda merindukannya sekarang karena ia telah meninggalkan rumah. Jangan khawatir tentang keselamatannya. Anda berpikir bahwa Anda sebagai orangtua melindungi dia tapi pelindung yang sebenarnya adalah Tuhan yang melindungi Dhurvan sejak Dhurvan berada di rahim ibunya. Dia akan segera kembali ke rumah; oleh karena itu, jangan khawatir tentang Dhurvan. Setelah mendapat petunjuk dari Rsi  Narada, Dhurvan menemukan tempat yang damai di hutan. Dia duduk di bawah pohon. Dia berdiri dengan satu kaki ketika bertapa. Tapa Dhurvan ini begitu kuat hingga Bumi menjadi miring ke arah kaki Dhurvan yang menyentuh tanah. Dan ketika Dhurvan mengganti kakinya, Bumi terbalik kemiringannya ke arah kaki Dhurvan yang lain. Selama satu bulan pertama ia makan buah setiap tiga hari. Bulan kedua ia mengurangi makanannya dan hanya makan daun setiap enam hari. Bulan ketiga ia hanya meminum setetes air setiap sembilan hari. Bulan keempat ia hanya makan dari udara. Pada bulan kelima ia mampu mengendalikan rasa laparnya secara utuh. Selama bulan keenam panas yang dihasilkan dari intensitas tapa Dhurvan membuat para Dewa cemas. Deva Indra mendekati Vishnu karena merasa cemas Dhurvan sedang bertapa  untuk menjadi Indra. “mohon bantu kami untuk menghentikan tapanya. Indra memohon. Engkau dapat melakukannya sendiri.  Anda sendiri telah berhasil menggagalkan tapa dari resi besar mengapa Anda membutuhkan bantuan saya sekarang? “jawab Vishnu. ‘Kita tidak dapat melakukan apa-apa dengan anak ini! ” Apakah Anda tahu mengapa usaha Anda tidak berhasil?” Tidak, jawab para Dewa sambil membungkukkan kepala. ‘Itu karena Aku bersemayam  dari dalam hati Dhurvan. Anda tidak pernah bisa merusak tapaku, jawab Vishnu. Mengapa kamu bertapa?’ ‘Jika lebih penting bagi Dhurvan untuk bertemu saya maka ia harus bertapa  pada saya tapi sepertinya saya juga rindu untuk melihat Dhurvan, maka saya bertapa  dari dalam hatinya ! pemuja kesayanganku hanya seorang anak dan tidak tahu bagaimana cara bertapa  pada saya. sebagaimana seorang ibu membimbing tangan anak saat mengajarinya bagaimana menulis, saya membimbing Dhurvan dari dalam dan saya mengajarinya seni meditasi. Anda tidak perlu khawatir, “jawab Vishnu, ‘bahkan jika Anda pergi dan menampakkan diri di depan Dhurvan, dia tidak akan menerimanya. Dia sedang menjalani tapa yang berat untuk bertemu saya! Saya sedang menunggu Anda untuk datang ke saya agar saya dapat mengungkapkan kualitas Dhurvan untuk Anda! ‘Vishnu memutuskan untuk memberikan dharshan kepada Dhurvan. Ketika Dhurvan asyik dalam meditasi dengan pikirannya tertuju pada bentuk indah dari Tuhan yang berada di dalam hatinya, Vishnu menampakkan diri di depan Dhurvan. Segera Dhurvan membuka matanya dan melihat Tuhan di atas vahana Garuda berdiri di depannya. Tuhan datang dengan kendaraan Garuda untuk menunjukkan kasih-Nya bagi Dhurvan. Dia dapat berwujud dari sebuah pohon, rumput atau bahkan jantung Dhurvan ataupun wujud lain. Rsi  Narada tidak  mengatakan kepada Dhurvan bahwa Tuhan akan datang di atas Garuda, maka Dhurvan menutup matanya kembali dan berpikir bahwa itu adalah Dewa lain yang berdiri di depannya untuk mengganggu tapanya. Tuan memahami kebingungan Dhurvan, Ia kemudian meminta Garuda untuk berdiri di pinggir dan sekali lagi memberi dharshan kepada Dhurvan. Anak itu dipenuhi dengan air mata kebahagiaan. Dia merasakan cintanya kepada Tuhan dan berharap bahwa ia memiliki pengetahuan untuk menulis Slokas menyanyikan kemuliaan Tuhan. Tuhan menyentuh pipi Dhurvan dengan terompet kerang Panchajanyam-Nya. Terompet keang Panchajanyam adalah kursi Agung Pengetahuan (Vedam); bahkan terlihat seperti aksara “Om”. Begitu Tuhan menyentuh pipi Dhurvan, Dhurvan memperoleh pengetahuan dan mulai menyanyikan pujian kepada Tuhan. Seseorang yang telah membangunkan saya dan membuat saya berbicara. Untuk orang yang mengendalikan inderanya dan memusatkannya pada-Ku, kepadanya saya bersembah sujud! Saya menyadari bahwa segala sesuatu terjadi karena Sankalpam (Tapa Brata) Anda. Anda mengarahkan ibu tiri saya, sehingga is menyuruh saya untuk bertapa dan memuja Anda. Anugrah Anda membuat orang tua saya membiarkan saya datang ke sini untuk bertrapa dan merenungkan Anda karena kalau tidak, mereka tidak akan pernah mengizinkan saya keluar dari pandangan mereka! Biasanya aku bahkan tidak bisa menahan lapar selama beberapa menit tapi aku bisa mengontrol rasa lapar saya selama enam bulan bukan karena usaha saya tetapi karena Anda bertapa  dari dalam diri saya! Anda melakukan semua ini untuk membuat saya mencari kaki ilahi Anda! Bahkan yogi dan resi tidak dapat melihat Anda setelah melakukan penebusan dosa selama ribuan tahun tetapi karena kasih sayang Anda, saya telah memperoleh Darshan Anda dengan sangat mudah! “” Aku tahu apa yang Anda inginkan, ‘kata Tuhan. “Kau ingin datang kepadaKu tetapi Aku idak bisa memenuhi keinginan Anda. Jika saya lakukan, orang akan mengatakan bahwa saya mengambil anak berusia lima tahun dari dunia ini. Sebaliknya, saya akan memenuhi keinginan Anda setelah setiap orang di dunia ini mendengar tentang sejarah Anda dan akan termotivasi untuk menjadi Pemuja setia seperti Anda dan dengan demikian Anda akan menjadi seorang raja yang agung. Setelah hidup Anda di sini selesai, Anda akan mencapai Dhurvasthanam bersama dengan ibumu dan Saptha Resi akan mengelilingi Anda. Setelah tinggal di sana untuk sementara waktu Anda akan datang kepada saya. ibu tiri Anda Suruchi akan sangat sayang kepada Anda. Uttaman kakakmu akan mati saat berburu di hutan. Dia akan dibunuh oleh seorang pelayan Kubera. Anda akan berperang melawan Kubera tetapi akan berhenti berperang setelah disarankan oleh kakekmu Swayambhuva Manu. ‘Tuhan memberkati Dhurvan dan memintanya untuk kembali ke istana ayahnya. ‘Ayahmu mencarimu. Engkau akan disambut dengan cinta oleh orang tuamu termasuk ibu tirimu. Engkau akan memerintah kerajaan ayahmu. Setelah menyelesaikan waktumu di bumi, Engkau akan mencapai planet yang disebut “Dhruva padam” dan tinggal menetap di sana selama bertahun-tahun. Setelah Anda menyelesaikan waktu Anda di sana, Anda akhirnya akan mencapai tempat tinggalku. Setelah itu Tuhan lenyap dari pandangan Dhurvan. Dhurva akhirnya kembali ke rumah. Dhurvan tidak senang karena Tuhan telah menipu dia dengan memberinya kekayaan materi bukan dirinya. Sebagaimana Tuhan sampaikan Ia disambut oleh orang tuanya serta ibu tiri dengan cinta dan kasih sayang. Setelah menyelesaikan waktunya di bumi, ia pergi ke planet dan di jemput oleh Wisnu Dhuta, Nandan dan Sunandan. Sebagaimana dikatakan oleh Tuhan ia akan tinggal sebagai bintang yang bersinar. Sebelum Dhurvan naik vimanam (Kapal terbang) untuk pergi ke Dhruvasthanam seorang pria mendekatinya dan berkata, ‘mohon letakkan kaki Anda di kepala saya, Siapa Kau? ‘tanya Dhurvan. ‘Aku adalah Yama penguasa kematian; Anda telah mengalahkan saya. ‘Bahkan setelah bertemu Tuhan, Dhurvan tidak meminta Moksha, ia tidak menerima Mukthi saat itu juga. Jadi kita diajarkan untuk melayani kaki Padma Tuhan dan hanya mencari-Nya dengan demikian pada akhirnya kita juga akan mencapai Moksha.

dhurva-and-vishnu

Makna Esoteris :

Uttanapadan mengacu pada “Tempat Mulia” yang merupakan “Vishnu Padam” atau alam Vishnu. Tempat seperti ini hanya tersedia untuk jiwa yang telah sadar akan jati dirinya. Uttaman berarti ” Ia yang tercerahkan” dan dia memenuhi syarat untuk tinggal di Vishnu Padam. Dhurvan berarti stabil. Dhurvan bertekad untuk mendapatkan Wisnu Padam dan mencoba untuk duduk di pangkuan Uttanapadan. Ibu tirinya, Suruchi meminta dia untuk pergi karena dia tidak memenuhi syarat untuk duduk di pangkuan raja. Suruchi berarti “good taste” dan juga berarti “orang yang mengucapkan kata-kata yang baik” atau “orang yang menunjukkan jalan yang benar”. Jadi Suruchi menunjukan Dhurvan ke jalan yang benar untuk memperoleh Vishnu padam karena dia adalah orang pertama yang memerintahkan Dhurvan untuk bertapa  kepada Tuhan. Suniti berarti “Pengetahuan yang baik/benar”; dia juga nasehati Dhurvan mengikuti saran Suruchi dan untuk bertapa  kepada Tuhan. Dhurvan bertemu dengan Rsi Narada.

Jadi kita semua terlahir ke dunia ini untuk mengetahui tentang pentingnya seorang “Guru” atau Acharya yang akan memandu dan memberikan kita “mantropadesam” mantra yang sesuai dengan diri kita untuk dapat mencapai Tuhan. Sesuai saran dari Rsi Narada, Dhurvan memilih tempat yang damai di hutan dan dengan mengucapkan mantram dengan benar ia mencapai Tuhan. Dhurvan disambut oleh Uttanapadan karena ia telah menjadi berkualitas; dan tercerahkan. Dhurvan dituntun untuk dapat bersinar di langit sebagai bintang kutub dan membuktikan bahwa dengan ketekunan ia telah mencapai keabadian di Vishnu Padam.

 

Phala Shruthi:

Siapapun yang mendengarkan Kisah ini akan mendapatkan ketenaran, umur panjang, kemurnian, kualitas hidup yang baik, akan selalu aman, dan akan memiliki kepribadian yang hebat. Karena ini adalah sejarah Vishnu dan pemuja-Nya, dengan mendengarkan kisah ini seseorang akan tetap tenang, hidup bahagia dan semua dosa-dosanya dihancurkan. Orang yang mendengarkan / membaca kisah ini dengan kesadaran penuh akan menjadi seorang bhakta sejati

Om, Sarve bhavantu sukhinaḥ;

Sarve santu nirāmayāḥ;

Sarve bhadrāṇi paśyantu;

Mā kashchit duḥkha bhāgbhavet;

Oṁ Shāntiḥ, Shāntiḥ, Shāntiḥ

 

(Semoga semua makmur, bahagia dan bebas dari penyakit. Semoga semua mengalami peningkatan kesadaran, dan bebas dari penderitaan. Damailah hatiku, damailah hatimu, damailah kita semua.)

Di terjemahkan oleh Ni Made Adnyani, S.Ag

Sumber : http://thoughtsonsanathanadharma.blogspot.co.id/2013/06/srimadh-bagawatham-dhruva-charitram.html

Iklan

Tentang Ni Made Adnyani

Aku suka Menulis, aktifitas Mengajar dan Yoga
Pos ini dipublikasikan di Materi Pelajaran, Media Pembelajaran, My Life Note, Pendidikan agama Hindu dan tag , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s